Corona Buat Jutaan Orang AS Kehilangan Pekerjaan Permanen


Virus corona memberikan pukulan telak ke ekonomi Amerika Serikat (AS). Itu tercermin dari angka pengangguran di Negeri Paman Sam tersebut.

Data Biro Statistik Tenaga Kerja AS menunjukkan karena virus corona, jumlah pengangguran yang berpotensi kehilangan pekerjaan secara permanen naik sebanyak 345 ribu. Dikutip dari CNN Business, Minggu (4/10) angka tersebut merupakan kasus kehilangan pekerjaan tertinggi yang pernah dicatat Amerika.

Kasus tersebut juga berpotensi 3,8 juta orang di AS berpotensi kehilangan pekerjaan untuk selamanya. Artinya, harapan pekerja yang cuti tanpa gaji atau kehilangan pekerjaan sementara kemungkinan besar menjadi permanen karena banyak bisnis gulung tikar.

Selain fakta tersebut, Biro Statistik AS mencatat pasar tenaga kerja tenggelam hampir tiga kali lipat ke level terendahnya dalam 19 tahun terakhir sejak Februari 2020 atau tepat sebelum letusan pandemi covid-19.

Mantan penasihat ekonomi Presiden Barrack Obama, Austan Goolsbee menyebut kondisi pasar tenaga kerja AS saat ini merupakan sinyal buruk.

"Lonjakan pengangguran permanen adalah bukti nyata dampak krisis kesehatan," terang dia.

Selama ini, menurut dia, Departemen Tenaga Kerja mengklasifikasikan pekerjaan yang hilang bersifat sementara. Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) bisa berarti bahwa pengangguran sementara akan kehilangan pekerjaan mereka selamanya.

Secara persentase, pengangguran permanen Amerika naik menjadi 35,6 persen pada September. Angka ini melonjak dari hanya 11,1 persen pada April.

"Ini sangat mengkhawatirkan. Tidak hanya bagi mereka yang kehilangan pekerjaan, tetapi juga untuk rencana pemulihan ekonomi setelah pandemi," tutur Ekonom PNC Gus Faucher.

Kabar baiknya, Amerika sudah memulihkan lebih dari separuh pekerjaan yang hilang selama pandemi. Tercatat, 661 pekerjaan bertambah pada September setelah bisnis dibuka kembali.

Namun, kabar buruknya, momentum pemulihan bursa kerja sudah hilang.

"Bagian termudah dari pemulihan pasar tenaga kerja sudah di belakang kita sekarang," imbuh Ekonom Fitch Ratings Brian Coulton.

Sekadar mengingatkan, dalam beberapa pekan terakhir ini, perusahaan kelas kakap, seperti Disney, AllState, dan Raytheon Technologies telah mengumumkan ribuan PHK.

Goldman Sachs juga memangkas ratusan pekerjaan setelah sebelumnya menyetop PHK selama pandemi corona.

Lebih parahnya lagi, sekaligus menandai hari terburuk PHK dalam sejarah industri penerbangan, American Airlines dan United Airlines gagal mendapatkan bantuan lebih banyak, sehingga memutuskan memangkas total 32 ribu pekerjaan dalam waktu dekat.

"Kerusakan ekonomi Amerika kemungkinan menjadi lebih jelas pada kuartal keempat karena lebih banyak perusahaan menyerah, menutup bisnis mereka, dan PHK," tutur Kepala Strategi Principal Global Investors Seema Shah.


Sumber : cnnindonesia.com


Tinggalkan komentar:

Perdagangan dalam CFD dan produk dengan leverage umumnya melibatkan potensi keuntungan yang besar dan juga risiko kerugian yang besar, anda bisa mendapatkan banyak dalam waktu yang lebih singkat, tetapi anda juga mungkin kehilangan semua modal yang diinvestasikan. Anda harus mendapatkan saran finansial, legal, perpajakan dan saran profesional lainnya sebelum bergabung dalam transaksi CFD untuk meyakinkan bahwa ini merupakan hal yang cocok dengan tujuan, kebutuhan dan keadaan anda.

Pakuwon Center
Superblock Tunjungan City
Office Building Lt. 15 Unit 5-7
Jl. Embong Malang No. 1, 3, 5
Surabaya 60261
0800 - 156 - 5758
+62 31 9924 8699