The Fed Borong Obligasi Korporasi Rp 124 T


Bank sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve/The Fed menaikkan 'dosis' program kredit korporasi sekundernya sebesar US$ 1,68 miliar (Rp 23,95 triliun) pada pekan yang berakhir 24 Juni 2020 menjadi US$ 8,71 miliar (Rp 124,16 triliun). Program ini sebagai bagian dari Fasilitas Kredit Korporasi Pasar Sekunder (Secondary Market Corporate Credit Facility/SMCCF), bank sentral sekarang membeli baik obligasi korporasi individual dan dana yang diperdagangkan secara kredit atau credit-traded funds.

SMCCF diciptakan oleh pembuat kebijakan pada bulan Maret lalu untuk meningkatkan pinjaman di pasar kredit yang terganggu oleh pandemi Covid-19. Sejak The Fed mengumumkan rencananya untuk membeli obligasi korporasi, bagian dari pasar pendapatan tetap ini telah hancur, rebound dari level terendah pada bulan Maret.

Selera investor yang diperbarui untuk utang perusahaan telah dibanjiri lonjakan dalam masalah tingkat investasi yang telah mencapai US$ 1,18 triliun sejauh ini pada tahun 2020, menurut data IFR (Instrument Financing Review).

"Pasar obligasi korporasi sekarang terbuka untuk berbagai penerbit karena program pembelian perusahaan The Fed," kata Nicholas Elfner, kepala penelitian di Breckinridge Capital Advisors. "Itu nada yang lebih baik di pasar obligasi korporasi."

Sebelumnya bank sentral Amerika Serikat (Federal Reserve/The Fed AS) mengatakan bahwa mereka akan memperbarui fasilitas kredit korporasi pasar sekundernya untuk memasukkan pendekatan indeksasi. Tujuannya adalah menciptakan portofolio yang didasarkan pada indeks pasar yang lebih luas dan beragam dari obligasi korporasi AS.

Fasilitas tersebut, dengan membeli aset yang diperdagangkan di bursa pada pertengahan Mei, adalah salah satu kebijakan yang dibuat oleh Fed baru-baru ini yang dimaksudkan untuk meningkatkan fungsi pasar akibat pandemi virus corona, yang telah menyebabkan volatilitas pasar yang substansial.

Pembelian obligasi korporasi akan didasarkan pada indeks yang "terdiri dari semua obligasi di pasar sekunder yang telah dikeluarkan oleh perusahaan AS yang memenuhi peringkat minimum fasilitas, jatuh tempo maksimum, dan kriteria lainnya," kata The Fed pada hari Senin (15/6/2020) lalu waktu setempat, melansir dari Reuters.

The Fed juga berkomitmen akan membeli obligasi korporasi individu, di atas dana yang sudah diperdagangkan di bursa. Pembelian akan dilakukan menggunakan Fasilitas Kredit Korporat Pasar Sekunder The Fed.


Sumber : https://www.cnbcindonesia.com/market/20200626084511-17-168198/the-fed-borong-obligasi-korporasi-rp-124-t


Tinggalkan komentar:

Perdagangan dalam CFD dan produk dengan leverage umumnya melibatkan potensi keuntungan yang besar dan juga risiko kerugian yang besar, anda bisa mendapatkan banyak dalam waktu yang lebih singkat, tetapi anda juga mungkin kehilangan semua modal yang diinvestasikan. Anda harus mendapatkan saran finansial, legal, perpajakan dan saran profesional lainnya sebelum bergabung dalam transaksi CFD untuk meyakinkan bahwa ini merupakan hal yang cocok dengan tujuan, kebutuhan dan keadaan anda.

Pakuwon Center
Superblock Tunjungan City
Office Building Lt. 15 Unit 5-7
Jl. Embong Malang No. 1, 3, 5
Surabaya 60261
0800 - 156 - 5758
+62 31 9924 8699