Lima Tantangan Ekonomi Global di Tahun 2023


Resesi global di ambang pintu

Tahun 2023 diperkirakan akan menjadi tahun terburuk ketiga untuk pertumbuhan ekonomi global abad ini, setelah tahun 2009 ketika krisis keuangan global menyebabkan resesi hebat dan tahun 2020 ketika penguncian COVID-19 membuat ekonomi global terhenti secara virtual.

Analis memperkirakan,  ekonomi utama dunia termasuk Amerika Serikat dan Inggris, serta zona euro, akan tergelincir ke dalam resesi tahun ini, karena bank sentral terus menaikkan suku bunga untuk meredam permintaan barang dan jasa konsumen dalam upaya untuk mengendalikan inflasi.

"Tingkat keparahan yang akan datang terhadap produk domestik bruto (PDB) global terutama bergantung pada kondisi perang di Ukraina," tulis analis dari Institute of International Finance dalam sebuah catatan penelitian, seraya menambahkan bahwa konflik tersebut berisiko menjadi perang yang berkepanjangan.

Kontraksi di negara maju dan dolar Amerika yang lebih kuat akan merugikan ekspor, sehingga menimbulkan masalah bagi ekonomi Asia yang berorientasi ekspor.

"Karena inflasi sekarang tampaknya sedang surut di seluruh dunia, bank sentral harus dapat segera mengendorkan rem darurat, untuk memungkinkan pemulihan dimulai akhir tahun depan (2023)," kata ekonom di Capital Economics pada Desember 2022

Inflasi yang "membandel"

Kenaikan harga kemungkinan akan moderat pada tahun 2023, dibantu oleh melemahnya permintaan, penurunan harga energi, berkurangnya pasokan, dan penurunan biaya pengiriman. Namun, inflasi akan tetap di atas level target bank sentral, mendorong kenaikan suku bunga lebih lanjut yang berarti lebih banyak "rasa sakit" bagi ekonomi dan risiko memperburuk krisis utang global.

"Ketahanan ekonomi (zona euro), dan khususnya pasar tenaga kerja, menunjukkan bahwa inflasi bisa lebih tinggi dan lebih lama dari yang kami perkirakan," kata Andrew Kenningham, Kepala Ekonom Eropa di Capital Economics. Dia menambahkan, laju inflasi inti akan turun lebih lambat, karena kenaikan upah yang cukup kuat, akan membuat inflasi di sektor jasa tetap tinggi.

Kekacauan pandemi COVID-19 Cina

Hanya beberapa minggu menjelang awal tahun 2023, Cina mencabut kebijakan nol-COVID yang kontroversial. Namun, keputusan tersebut membuat sistem perawatan kesehatan negara itu kewalahan di tengah peningkatan kasus COVID-19 yang mengkhawatirkan.

Mengikuti pengalaman negara lain, melonjaknya infeksi diperkirakan akan menyebabkan gangguan jangka pendek pada ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Sementara prospek jangka pendek tampak suram, analis memperkirakan ekonomi Cina akan mengakhiri tahun 2023 dengan catatan yang lebih cerah dengan dorongan besar yang dihasilkan dari penghapusan nol COVID oleh Beijing dan dukungannya untuk sektor properti yang nyaris ambruk di negara itu.

"Pemulihan Cina, dikombinasikan dengan pembukaan kembali regional, berarti Asia dapat memiliki tahun 2023 yang baik," Christian Nolting, Kepala Investasi Deutsche Bank, mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien. Pemulihan itu diyakini dapat "menstabilkan ekonomi negara tetangga dan banyak negara pengekspor komoditas (seperti di Amerika Latin), mengingat Cina adalah konsumen komoditas yang dominan."

Krisis energi

Situasi energi yang genting, terutama di Eropa, akan terus membayangi pemerintah pada tahun 2023. Eropa mungkin berhasil lolos dari krisis energi total musim dingin ini, berkat cuaca yang lebih hangat dari biasanya dan konsumen mengurangi penggunaan energi mereka.

Permintaan yang lebih rendah untuk pemanas berarti fasilitas penyimpanan di kawasan, yang terisi penuh tahun lalu, mungkin tetap memiliki banyak persediaan di akhir musim dingin ini.

Situasinya masih bisa menjadi tantangan menjelang musim dingin mendatang. Setelah menghabiskan ratusan miliar euro pada tahun lalu untuk mencari alternatif energi Rusia dan mengamankan kebutuhan konsumen, Eropa mungkin berjuang untuk sekali lagi mengisi fasilitas penyimpanannya.

Nolting mengatakan, energi tetap menjadi faktor risiko utama di wilayah tersebut, "ditambah dengan kemungkinan kekurangan gas di musim dingin 2023/2024."

Ketegangan geopolitik dan perang teknologi

Ketegangan militer dan politik akan terus menjadi salah satu risiko terbesar bagi perekonomian, seperti tahun yang baru saja berlalu. Di saat perang Rusia di Ukraina belum menunjukkan pertanda akan berakhir, friksi AS dan Cina atas Taiwan, dan meningkatnya ketegangan di semenanjung Korea, kemungkinan akan membuat investor tetap menahan diri pada tahun ini.

"Solusi untuk mengakhiri invasi Rusia ke Ukraina tetap sulit ditemukan. Hal ini pada gilirannya berarti tidak ada solusi untuk efek lanjutan dari konflik ini di bidang-bidang seperti pergerakan migrasi, pasokan global komoditas energi fosil dan bahan pangan serta potensi pergeseran geopolitik yang meluas jauh melampaui wilayah," kata Nolting.

Pertempuran untuk supremasi teknologi antara AS dan Cina mungkin akan semakin intens pada tahun 2023.

"Konflik perdagangan kini telah berubah menjadi upaya untuk menetapkan standar jangka panjang yang berlaku di bidang yang sangat penting seperti 5G, kecerdasan buatan, dan mikrochip,” 


Sumber : dw.com

Tinggalkan komentar:

Perdagangan dalam CFD dan produk dengan leverage umumnya melibatkan potensi keuntungan yang besar dan juga risiko kerugian yang besar, anda bisa mendapatkan banyak dalam waktu yang lebih singkat, tetapi anda juga mungkin kehilangan semua modal yang diinvestasikan. Anda harus mendapatkan saran finansial, legal, perpajakan dan saran profesional lainnya sebelum bergabung dalam transaksi CFD untuk meyakinkan bahwa ini merupakan hal yang cocok dengan tujuan, kebutuhan dan keadaan anda.

Pakuwon Center
Superblock Tunjungan City
Office Building Lt. 15 Unit 5-7
Jl. Embong Malang No. 1, 3, 5
Surabaya 60261
0800 - 156 - 5758
+62 31 9924 8699